Jumat, 29 April 2011

Tentang Sebuah Nama By. Benny Ramadhan

Avanza hitam metalik berhenti di depan rumah Olin. Seorang cowok bertubuh atletis keluar dari mobil itu lalu disambut Olin di pintu masuk. Semenit kemudian, Olin pergi bareng cowok itu dengan Avanza itu. 
Fira mengerutkan keningnya sebentar. Siapa cowok itu? Sudah dua kali ia memergoki kedatangan cowok itu dari jendela kamarnya. Setelah menimang-nimang sebentar HP-nya, Fira mengurungkan niat menelepon sahabat kentalnya itu. 
Mendingan gue selidikin aja tuh cowok, Fira membatin. 
Sambil membawa novel teenlit terbaru, Fira melenggang ke rumah Olin di seberang rumahnya. Mamanya Olin, Tante Vena, menyambut Fira dengan senyum ramah di ruang tengah. 
"Olin baru aja berangkat ke Goethe," ujar Tante Vena. 
"Nggak apa-apa kok, Tan. Cuma mau balikin buku yang Fira pinjem," kata Fira sambil mengcungkan novel di tangannya. 
"Simpen aja di kamarnya." 
"Iya, Tan. Mau sekalian lihat-lihat yang lain." 
Fira dengan bebasnya masuk ke kamar Olin. Persahabatan mereka sudah terjalin sejak kecil. Jadi saling masuk kamar tanpa harus ada penghuninya sudah lumrah. 
Begitu di dalam kamar Olin, Fira langsung menjalankan aksinya. Ia menjelajahi segala tempat di kamar itu, sampai akhirnya... ketemu! Yup, diari Olin akhirnya ditemukan di rak buku paling bawah. 
Hmm, dari mana mulainya, nih? Nah ini dia! 


Reboke, 6 Oktober 
... Kelas Deutch gue udah dimulai hari ini. Rasa-rasanya gue akan betah di kelas ini. Soalnya gue kebagian guru yang oke. Selain itu, teman-teman sekelas gue juga oke-oke banget. Tapi satu yang paling oke. Namanya Donny. 
Aduh, Fira pasti nyesel banget kalo tau gue sekelas ama cowok secakep Donny. Salah sendiri, kenapa nggak mau ikutin gue kursus di Goethe. Pake alasan takut bosen segala lagi. Gimana mau bosen, kalo sekelas sama yang asyik-asyik gini.... 


Kemishooping, 8 Oktober 
Sebel banget deh si Fira. Duit bulanan gue udah abis buat belanja buku, eh dia malah nyeret gue ke Semanggi Plaza. Katanya ada sale gede-gedean! Hah! Dia sih enak, nggak gitu hobi beli novel... bisanya nebeng baca doang. Jadi masih punya uang buat belanja-belenji. Wueeeeekkkkk! Untung hati Fira terbuat dari emas. Gue dibeliin t-shirt warna blueksy yang gw suka. Thx, Fir. Elo baek banget deh. 
Malemnya gw dapat SMS dari Donny. Isinya bikin gue kaget, 'Mlm Minggu gw blh dtg ga ke rmh lo?' Hah! Secepat ini? Santai aja napa sih? Kalo sampe ketahuan Fira, alamat gue kurus kering bulan depan.... 


Jumatauk, 9 Oktober 
Tadi Donny SMS lagi soalnya gue dari kemaren nggak bales smsnya. Aduh ngapain sih? Ya, gue tolak aja. Gue bilang kalo gue tuh nggak bisa nemuin dia di malam Minggu. Eh, dia malah nyindir gue mau diapelin cowok gue. Ihhh, siapa lagi yang punya cowok. Masih jomblo gini juga. Emang sih kata orang, tampang gue bukan tampang jomblo. Hihhihihihi, orang yang ngomong gini langsung gue kasih Rp10.000 lho. 
Lagian, gue udah janji nonton konser di Balai Sarbini malam Minggu ama Fira. Gue sih nggak bilang-bilang ke Donny. Kalo dia nekat ngikutin kan berabe. Iihhh, gue masih terikat kontrak ama Fira yang bisa bikin gue kurus kering kalo ketahuan naksir Donny... au ah, gelap! 


Seninekadz, 10 Oktober 
... kelas Deutsch gue hari ini seru banget. Si Donny. Dia terus salah mulu nyebutin bacaan dalam bahasa Jerman. Mungkin saking fasihnya ngomong inggris, dia jadi keseleo lidah. Padahal kalo bacaan Jerman ama Indonesia tuh mirip. 
Pulang Goethe, Donny nawarin gue pulang. Nggak, ah. Gue belum kenal siapa dia. Enak aja. Nanti gue diculik gimana? 
Sampe di rumah, Fira datang ngebawain gue roti-roti enak dari Breadtalk. Yummi.... 


Selasabingung, 11 Oktober 
... Donny telepon ke HP pas gue jalan ama Fira ke pamera buku. Untung aja batere gue ngedrop jadi gue nggak ketauan Fira deh.... 


Rebosunyi, 12 Oktober 
... Donny nggak masuk kelas Deutch. Ih, rasanya kok sepi sih. Aduh, gue kenapa ya? Ujung-ujung nggak semangat gini? Pengen SMS dia, tapi gengsi, ah! 
Ujung-ujungnya gue merasa bersalah sama Fira. Selama dia ceritain pengalaman lucunya, gue asli nggak bisa ketawa. Untung ceritanya cuma lewat HP.... 


Jumatkaget, 14 Oktober 
... Donny SMS. Gue ampe loncat-loncat sendirian kayak orang gila di kamar. Tapi begitu baca isinya, giliran gue yang bingung. 'Blh ga mlm Minggu ke rmh lo?' dan gue buru-buru jawab nggak bisa.... 


Seningubraks, 17 Oktober 
... Donny jemput gue! Whatz? Iya beneran! Ga ada janji sebelumnya. Tau-tau dia nongol dan jemput gue. Pengennya sih marah. Tapi mulut gue kok malah ngerapet terus. Aduh, gimana ya kalo Fira tau? Mudah-mudahan dia tadi tidur siang! 
Pas pulang kursus, gue langsung ngacir! Jangan sampai gue ketangkep basah sama Fira.... Tapi gimana ya kalo Rebo nanti si Donny ngejemput gue lagi?! Huaaaaaaa! 


Selasaduh, 18 Oktober 
... Ini emang gila banget! Masa gue udah merasa ada sesuatu yang lain di hati gue. Baru kali ini gue ngalamin hal kayak gini. Fenomena! Aduh, semua gara-gara Donny! Gue bingung neh. Pengen cerita ama Fira, nanti gue malah jadi kurus kering. Lagian, kenapa sih namanya harus Donny? Wah, kalo gue jadian sama dia, berarti nanti gue harus backstreet dari Fira....


Fira mendengus kesal. Ia menutup diari Olin dan mengembalikan ke tempat semula. Ia meninggalkan kamar Olin dengan dada berguruh. *** 
 "Pokoknya gue nggak mau punya cowok kalo namanya bukan Donald. D-O-N-A-L-D!" 
"Jangan asal gitu kalo ngomong! Hari gini nyari cowok yang namanya Donald itu susah tahu! Apalagi di Indonesia!" sergah Fira. 
"Siapa bilang susah? Kalau emang nggak ada di sini, ya berarti gue harus nyari dong di internet. Kan gampang, tinggal klik." 
"Kalo ternyata elo jatuh cinta sama cowok yang namanya bukan Donald?" 
"Nggak mungkin!" 
"Kalo terjadi?" 
"Biar nanti uang jajan gue selama tiga bulan elo ambil semua deh!" 
"Janji ya! Gue catet nih!" 
"Dan kalo gue dapat cowok namanya Donald, elo yang harus nyerahin uang jajan selama tiga bulan."
Ikrar itu diteriakkan Olin sekitar tiga bulan lalu. Tepat saat Olin menyatakan diri sebagai pengagum berat Donald Duck. Olin memang nggak sembarangan mengagumi kartun bebek itu. Seisi kamarnya mulai diganti pernak-pernik berbau Donald Duck. 
Dan kini.... 
Kenapa dia harus membohongiku? Kenapa ia menutup semua ini sendiri? Bukankah aku sahabatnya? Apa artinya semua ini? 
Fira mendesah sambil menatap langit-lagit kamarnya. Persahabatan sejak kecil, membuat mereka tak pernah saling menyimpan rahasia. Bahkan ketika Fira mendapat haid pertamanya, justru Olin yang diberi tahu pertama kali. 
Fira tak habis pikir kalau ketakutan Olin semata-mata lantaran uang jajannya! 
"Aku harus membalasnya!" teriak Fira sekeras-kerasya di kamar. *** 
"Tumben pagi gini. Olin masih mandi." 
"Mau nyalin pe-er, Tan." 
Fira masuk ke kamar Olin setelah melempar senyum pada Mamanya Olin. Sementara dari kamar mandi terdengar guyuran shower. Fira buru-buru mencari HP Olin di laci meja belajar. Begitu ketemu dia langsung membuka inbox dan menemukan SMS dari Donny yang belum dihapus Olin. Buru-buru Fira menyalin nomor Donny ke HP-ya. 
"Biar tahu rasa!" gumamnya sambil terseyum. *** 
"Ini Donny?" 
"Siapa nih?" 
"Fira." 
"Fira? Kayakya gue pernah denger nama elo. Ng...."
"Gue sobatnya Olin." 
"Ya, betul. Olin beberapa kali cerita tentang elo. Ada apa nih?" 
"Gue pegen ketemu elo. Sejam lagi di Cafe La Toya." 
"Wah, gue nggak bisa." 
"Kalo gitu selamanya elo nggak akan bisa jadi pacar Olin. Udah, ya! Jangan bilang-bilang Olin. Ini top secreet!"
"Eh, tunggu dulu! Halo...." *** 
"Jadi elo beneran naksir Olin?" 
Fira menunggu jawaban Donny. Diperhatikannya cowok dengan rambut jabrik di depannya. Keren abis! Boleh juga selera Olin! 
"Begitulah. Dan elo serius bisa bantu gue jadi pacarnya? Dan gimana elo tau kalo gue naksir Olin?" Donny balik bertanya. 
"Tentu aja, gue ini sobatnya Olin. Kenapa nggak? Itu gampang banget!" timpal Fira yakin. Ya, dari diari yang dibacanya, Fira sudah tahu isi hati Olin. 
"Kenapa sih elo pengen banget bantuin gue jadian sama Olin?" 
"Ya, karena nama elo Donny!" 
"Ada apa dengan nama gue?" 
Fira tak segera menjawab. Ia menyeruput banana split pesanannya. 
"Nama gue kampungan ya?" tanya Donny bingung. 
"Nggak, kok. Ini soal nazar doang. Dulu banget sebelum ketemu elo, Olin pernah bilang cuma mau pacar dengan cowok yang bernama Donald. Soalnya dia suka banget Donald Bebek. Kalo dia melanggar, dia harus harus nyerahin uang sakunya selama tiga bulan ke gue." 
"Ooo, gitu! Seru juga. Kalo elo yang kalah?" 
"Ya, gue melakukan hal yang sama!" Fira terus tersenyum penuh semangat. 
"Wah... kalo gitu elo yang harus yerahi uang jajan elo ke Olin...." 
"Kok?" 
"Soalnya nama asli gue Donald Saputra. Donny itu sama panggilan atau nama yang gue pakai di tempat-tempat nggak resmi. Sebenarnya gue nggak gitu suka nama Donald. Abisnya kalo nggak dipanggil Donald Bebek pasti McDonald. Makanya gue suka ngenalin diri dengan nama Donny. Gue sendiri bingung, kenapa dulu bokap gue ngasih nama itu." 
Fira masih membelalakkan matanya dengan mulut menganga. Kenapa posisinya jadi berbalik begini? 
"Ini KTP gue kalo elo nggak percaya." Donny menyodorkan KTP ke arah Fira. 
Dengan sedikit lirikan, Fira bias membaca nama di KTP itu. Ya, Donald saputra! Makin lemaslah tubuh Fira. 
"Sekarang, elo masih mau bantu gue dapetin Olin atau malah mau nyingkirin gue? Moga-moga elo tetap bantuin gue, soal bayaran taruhan itu, biar nanti gue yang ganti. Pokokya elo bantu gue dapetin hati Olin...." 
"Beneran nih elo mau bayarin taruhan gue?" 
"Iya!" 
Fira lega. "Thanks. Terus elo mau bantu gue juga nggak?" 
"Apaan lagi?" 
"Elo punya temen cowok yang namanya Conan nggak? Soalnya gue lagi tergila-gila ama komik Detektif Conan, nih!" ujar Fira dengan muka serius. 
Dasar Fira! Dia sengaja cari-cari topik baru untuk mengalihkan percakapan dari kesialannya lantaran ternyata Olin benar-benar bakal mendapatkan cowok bernama Donald! © 

0 komentar:

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Blog Archive

Entri Populer

 
Eva Wahyudi

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger